19/06/2021

Part bingung kok tiba tiba gini ? jangan tanya aku kenapa ini semua bisa terjadi. apa gara gara bedak tadi ? atau gara gara kartu tadi ? oke mungkin kalian pada bingung ini kenapa ngelantur ga jelas tapi,

3 min read

kENAPA ? oke intinya ada ini cowok namanya Henzekiel Horintojo • “Cepet kek astaga entar telat lagi nih” gerutu ku
“bentar dong santae” balas shelyn malas malasan lalu menggigit takoyaki yang tadi dia beli di depan sd,
tiba tiba aku tersadar, hanya kami yang masih tersisa di jalan ini.
Semua anak anak tadi yang ngoceh renyah udah pada ngilang. shit kami telat.
Dengan secepat kilat ku tarik shelyn yang kaget kenapa tiba tiba kami lari kayak dikejar orang gila ke gedung smp kami yang tak jauh dari gerobak jajanan sd yang berada di satu jalan dengan sekolah kami.
Shelyn pun masuk ke kelasnya di kelas bimbelnya, 9B sedangkan aku di kelas 9C.
Pulangnya shelyn menggerutu kenapa kami tak dikelas bimbel yang sama,
“yah pasti kerjaan pak pipit, tuh orang kan sensi banget ama kita” balas ku asal asalan, nicely ga asal asalan juga sih. Soalnya kami berdua dikenal double hassle di kelas jadi beberapa guru pun setuju kami dipisahkan. ~besoknya~ aku berjalan dengan melindungi es teh ku yang tercinta dari rintikan hujan, berjalan dengan lambat ke arah smp.
Anak anak lain disekitar ku malah lari ngacir ngacir biar ga basah, yah aku emang demen hujan sih jadi ga masalah basah dikit dikit.
btw Shelyn ga bareng aku sekarang karena dia lagi nemenin temen kami yang lain, Sera Senny dan Vonya Viella.
Mereka berdua ada di kelas 9A. Dimana anak anak paling pinter dari kelas A sampai F dikumpulin disitu semua. Sampainya di sekolah aku langsung masuk ke kelas C dan menaruh minum ku di meja lalu berencana ingin menyusul mereka bertiga di kelas A.
Baru mau sampai pintu ada si pak pipit dateng. sial
“pak” sapa ku singkat lalu berjalan melewatinya,
“heh tunggu!” gertaknya.
“ya pak ?” jawabku berusaha se sopan mungkin.
“Kamu basah basahan ya ? seragam kamu nembus tuh” WTF
aku pun segera berlari kecil ke bangku ku dan menggambil tas kain yang berisi seragam olahraga ku
“iya pak ini saya mau ganti” lalu tanpa menuju jawabannya pun aku menerobos hujan lari ke wc. ketika selesai aku berjalan lesu ke kelas, *TENG TONG TENG TONG* aku pun langsung tersentak dan berjalan lebih cepat.
sesampainya disana rupanya ada seorang cowo tinggi banget duduk disebelah ku. kasian, pasti dia bakalan mencium bau asem dari seragam or ku sejam pelajaran ini.
kami disuruh oleh bu suzanna untuk mengerjakan soal fisika dengan teman sebangku yang btw naujubileh banget. ada satu soal yang kami berdua tidak bisa jawab, akhirnya aku diam diam memanggil temanku, Vendy Chen Indrawan untuk menanykan apa jawaban yang diisinya.
“gue juga ga tau tolol !” gerutunya kesal.
“tanya sama sebangku lo sial !” bisik ku tajam.
dia pun memutar matanya dan mulai mencolek si cowo baju kuning yang daritadi melototin buku detik detik. si vendy pun bicara singkat ke dia lalu menoleh ke arah ku mengangkat three jari. jawabannya C. aku pun segera membulatkan jawaban C dan menanykan vendy nama cowok kelewat rajin ini.
“mana gue tau ? tanya aja sendiri” balasnya lalu mulai memainkan iphone nya di bawah meja. dasar sialan. kenapa sih aku masih tahan temenan ama dia ?
aku pun akhirnya memanggil si cowok pelan,
“cowo baju kuning.. cowo baju kuning !”
dia pun menoleh dengan tatapan tajam ke arah ku, tapi aku tak kecut.
“nama kamu siapa ?” tanyaku nekat.
dia hanya melihat ku sesaat lalu mulai membalikan badan tidak menghiraukan ku. WOW SO FREINDLY ! 10/10 RAMAH AF. akhirnya bimbel bosenin ini selesai dan kami pun berhamburan pulang. pikiran ku masih di penuhi oleh si cowok dingin yang nyebelin banget. • yeee first half :”V oh iya jika ada kesamaan nama itu tidak disengaja. makasih :”* ngantuk bro :”D

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.