24/06/2021

Pakai Rok Pendek, Siswi Sma Prancis Lawan Stigma Baju Tak Senonoh

2 min read

Suara.com – Siswi sekolah di seluruh Prancis baru-baru ini membuat gerakan memakai pakaian seperti rok mini, celana pendek, hingga crop prime, sebagai protes atas stigma pakaian “tidak senonoh”.

Menyadur France24, melalui tagar #Lundi14September (#Senin14September), para murid perempuan menggaungkan kritik atas pandangan sekolah yang menganggap pakaian pendek dan ketat tidak pantas dipakai ke sekolah lantaran dikhawatirkan mengakibatkan pelecehan seksual.

Gerakan ini pertama kali dimulai pada Kamis (10/9) lalu, saat seorang siswi dari kota Dax, Borda, tersinggung dengan sikap sekolahnya yang melarang pemakaian baju-baju pendek.

Pihak sekolah membuat poster dengan gambar crop prime dan rok mini yang dicoret tanda merah dan disematkan tulisan “diwajibkan memakai pakaian yang sesuai.”

Murid yang tidak disebutkan namanya ini kemudian membuat sbeuah akun Instragram dengan nama borda_revolte, guna menyuarakan protes tentang peraturan sekolah yang ia rasa diskriminatif.

Tak sampai empat hari sejak akun itu dibuat, pengikutnya telah mencapai 2.000, mayoritas gadis-gadis muda dengan pandangan serupa.

Hingga pada Senin (14/9) pagi, para murid Prancis kompak membanjiri media sosial seperti TikTok, Instagram, dan Twitter dengan unggahan mengenakan celana pendek, rok mini, hingga atasan berpotongan rendah.

“Di sekolah menengah, saya mengenakan jumpshort dengan celana pendek dan penasihat akademis saya mengatakan, ‘Hati-hati, anda akan menarik perhatian laki-laki yang nakal,’ lalu saya dipulangkan,” cuit seorang warganet, Leila.

Kelompok kesetaraan perempuan Osez le feminisme, mendukung para murid-murid perempuan guna merespon penghakiman ini

“Kami mendukung perempuan muda yang menunjukkan pakaian mereka bukanlah masalah,” ujar juru bicara kelompok, Celine Piques.

Kelompok ini berharap para otoritas berwenang di bidang pendidikan Prancis tidak mengejar goal yang salah.

Alih-alih memusatkan perhatian terhadap apa yang dipakai murid perempuan, lebih baik memprioritaskan pendisiplinan anak laki-laki.

Piques menjelaskan meski banyak laporan tentang pelecehan seksual atau penyerangan yang menargetkan murid perempuan di gedung sekolah menengah dan atas, pelaku jarang dimintai pertanggungjawaban atas tindakan mereka.

“Kami harus mendorong inisiatif untuk menggeser rasa malu lebih jauh, dan mendesak staf sekolah meningkatkan kesadaran siswa tentang pelecehan seksual dan agresi, sehingga sejumlah perilaku yang tak dapat diterima itu berhenti,” lanjutnya.

Ia juga menambahkan temuan-temuan yang melanggengkan pelecehan seksual selalu dibarengi dengan stigma “dipicu” oleh apa yang korban pakai.

“Pakaian kami bukanlah masalahnya. Masalahnya adalah pelecehan, agresi, pemerkosaan,” sambungnya.

Gerakan #Lundi14Septembre juga menarik perhatian menteri junior kewarganegaraan Prancis, Marlene Schiappa. Ia memuji apa yang dilakukan para siswi SMA itu.

“Hari ini, Senin, 14 September, gadis-gadis muda di seluruh Prancis secara spontan memakai rok, kemeja berpotonga rendah, crop top, dan riasan untuk menegaskan hak-hak mereka dalam menghadapi penghakiman dan tindakan seksis,” cuit Schiappa, Senin (14/9).

“Sebagai seorang ibu, saya mendukung mereka atas persaudaraan (dan) kekaguman,” tandasnya.

Copyright © All rights reserved. | Newsphere by AF themes.